Sinar Abadi Niaga

Tanah menjadi faktor penting dalam budidaya tanaman. Selain sebagai media tanam, tanah juga memasok nutrisi ke tanaman dalam bentuk unsur hara. Oleh karena itu, untuk keberhasilan budidaya tanaman, Anda perlu mengetahui kondisi tanah. Salah satu yang sangat penting adalah kadar keasamaan tanah atau pH tanah. Curah hujan yang tinggi mengakibatkan tercucinya unsur hara pada tanah, kemudian berimplikasi pada terbentuknya tanah asam. Adanya unsur Al (aluminium), Cu (tembaga) dan Fe (besi) yang berlebihan. Air yang tergenang secara terus-menerus pada lahan karena tata air atau drainase yang tidak baik.

Dikutip dari laman Cybex Kementerian Pertanian RI, Kamis (2/3/2023), kegiatan pengapuran atau pemberian kapur dolomit merupakan upaya untuk menaikkan pH tanah dengan cara menambahkan kapur ke dalam tanah. Tujuan utama dari pengapuran adalah meningkatkan pH tanah dari pH asam menjadi pH netral.

Manfaat pemberian kapur dolomit pada lahan pertanian adalah sebagai berikut.

  • Menaikkan pH tanah
  • Menambah unsur Ca dan Mg
  • Menambah ketersediaan unsur fosfat (P) dan molybdenum (Mo)
  • Mengurangi keracunan Fe, Mn, dan Al Memperbaiki tekstur dan struktur tanah
  • Memperbaiki sifat biologis tanah

Namun demikian, pemberian kapur dolomit secara berlebihan menyebabkan beberapa hal yang merugikan, antara lain kekurangan besi, mangan, tembaga dan seng yang diperlukan dalam proses fisiologis tanaman.

Sebab, Fe, Mg, Zn terikat erat atau bersenyawa dengan unsur kapur tersebut, sehingga menjadi tidak dapat diserap akar tanaman lagi. Tersedianya unsur P menjadi berkurang kembali karena terbentuknya komplek kalsium fosfat tidak larut. Penyerapan fosfor oleh tanaman sangat sulit.

Cara menghitung kebutuhan kapur dolomit

Cara sederhana untuk menentukan kebutuhan kapur dolomit adalah dengan menghitung selisih antara pH tanah yang dituju dengan pH tanah aktual yang terukur sebelum pengolahan tanah. Untuk menaikkan 1 poin pH tanah, diperlukan 2 ton kapur dolomit per hektar. Sebagai contoh, pH tanah aktual suatu lahan menunjukkan angka 4,3. Adapun pH tanah yang diharapkan adalah 6,0. Jumlah kapur dolomit yang diperlukan untuk menaikkan pH tanah dari 4,3 menjadi 6,0 adalah (6,0-4,3) x 2.000 kg = 3.400 kg per hektar

Source : agri.kompas.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *